GEGERA BUDAYA DALAM ADAPTASI KEBIASAAN BARU (ABK) (KOMUNIKASI LINTAS BUDAYA WARGA GRAHA RANCAMANYAR DALAM MENGHADAPI PANDEMI COVID 19)

  • Suhaeri Suhaeri Universitas Kebangsaan Bandung Jawa Barat Indonesia

Abstract

Perubahan kebiasaan merupakan hal yang mudah untuk dilaksanakan terutama kebiasaan yang memang belum pernah sama sekali dihadapi. Fenomena tersebut dikenal dengan fenomena gegar budaya (culture shock), umumnya feneomena ini dijumpai pada seseorang yang baru merasakan kebiasaan atau budaya baru terutama bagi yang tinggal di luar daerahnya seperti di luar negeri/negara asing. Akan tetapi, fenomena ini juga dapat kita jumpai di lingkungan sekitar kita terutama pada masa pandemi covid-19 ini.Adanya pandemi covid-19 menjadikan segala kehidupan dunia berubah drastis.Adaptasi Kebiasaan Baru (AKB) diberlakukan sehingga segala sesuatunya harus mengikuti peraturan atau kebiasaan yang diluar kebisaan sebelumnya. Bahkan di beberapa daerah pemerintah setempat menerapkan PSBB (Pembatasan Sosial Berskala Besar). Hal ini tentunya menimbulkan dampak yang sangat signifikan, terutama pada kebiasaan masyaraka. Penulis melakukan penelitian ini pada warga Graha Rancamanyar Baleendah Kabupaten Bandung hal ini merujuk kepada data yang diperoleh dari Pemerintah Provinsi Jawa Barat bahwa pelanggaran terbanyak dalam masa pemberlakuan Adaptasi Kebiasaan Baru adalah Kabupaten Bandung. Penelitian   ini   dilakukan   melalui   pendekatan   kualitatif. Metode   ini memungkinkan   peneliti   mengkaji   interaksi   sosial   subjek   melalui   wawancara mendalam. Melalui kajian komunikasi lintas budaya ini akan memberikan pemahaman dan gambaran kepada masyarakat dalam menghadapi permasalahan gegar budaya (culture shock).

Published
Sep 25, 2020
How to Cite
SUHAERI, Suhaeri. GEGERA BUDAYA DALAM ADAPTASI KEBIASAAN BARU (ABK) (KOMUNIKASI LINTAS BUDAYA WARGA GRAHA RANCAMANYAR DALAM MENGHADAPI PANDEMI COVID 19). JURNAL SYNTAX IMPERATIF : Jurnal Ilmu Sosial dan Pendidikan, [S.l.], v. 1, n. 4, p. 209-218, sep. 2020. ISSN 2721-2246. Available at: <http://jurnal.syntaximperatif.co.id/index.php/syntax-imperatif/article/view/43>. Date accessed: 22 oct. 2020. doi: http://dx.doi.org/10.36418/syntax-imperatif.v1i4.43.